ronaldweinland.info Tutorials BUKU ETIKA PROFESI GURU PDF

BUKU ETIKA PROFESI GURU PDF

Friday, November 15, 2019 admin Comments(0)

Buku ini bisa diunduh gratis dari Perpustakaan online ronaldweinland.info,. Perpustakaan Etika Profesi Rohaniwan: Sebuah Perspektif Kristen Protestan oleh Yahya . juga dapat berlaku untuk semua “pekerja” agama, mulai dari guru agama. Program pendidikan profesi guru pra jabatan yang selanjutnya disebut program PPG adalah etika profesi ronaldweinland.info buku profesi pendidikan pdf. Resume Buku Profesi Keguruan Mata Kuliah Profesi Kependidikan - Download as Word Doc .doc /.docx), PDF File .pdf), Text File .txt) or read online.


Author:ARETHA AMACHER
Language:English, Spanish, Portuguese
Country:Malawi
Genre:Academic & Education
Pages:363
Published (Last):13.01.2016
ISBN:677-5-48822-997-4
ePub File Size:29.87 MB
PDF File Size:11.54 MB
Distribution:Free* [*Register to download]
Downloads:46488
Uploaded by: BLANCHE

Ajar untuk matakuliah ETIKA PROFESI telah dapat diluncurkan. Buku Ajar ini Oleh karena itu, sebagai pendukung Buku Ajar ini, mahasiswa . guru, militer, pengacara, dan semacamnya, tetapi meluas sampai mencakup pula bidang. Universitas Negeri Malang. Home. Etika profesi keguruan / Ondi Saondi, Aris Suherman; Editor: Redaksi Refika Download as PDF · Download Etika profesi . Makalah Disampaikan Pada Pelatihan ”Refleksi Profesi Guru Bersertifikat . mematuhi kode etik profesi, (5) memiliki hak dan kewajiban dalam melaksanakan .. ilmu pengetahuan dan teknologi, seperti menulis buku, karya ilmiah, penelitian.

Modul 2: Profesi Keguruan. Modul 3: Guru Profesional. Modul 4: Kode Etik Profesi Guru. Modul 5: Organisasi Asosiasi Ada etika dan kode etik yang mengatur perilaku etik para pelakunya. Profesi Guru 1. Hakikat Profesi Guru

This research was preceded by qualitative descriptive method as the first step in this research. Qualitative descriptive method was conducted as a preliminary study to obtain data on how the implementation of education and training that has been running for this.

Through preliminary studies could find out what the problems in the implementation of education and training that has been running it. In addition to data about the problem, researchers will also know what the potential of the research subject. The purpose of this design was to test the effectiveness of the model and the validation of conceptual models that have been generated empirically.

Testing the effectiveness of the model is done on the conceptual model developed so it can be an empirical model or feasible applied. Model training validation is carried out after the trial is limited or expanded. The test results are used to revise and validate the developed training model. The design of validation and model evaluation using "the one shot case study" or evaluation process in this research is emphasized on the assessment of training model that aims to a compare the competency level of participants before and after training so that it can be seen whether the training model is more efficient in implementation of training, and b knowing what participants have mastered and which competencies have not been mastered by the participants.

Technique of data analysis used were 1 technique analysis of descriptive data, and 2 statistical analysis techniques. It was to describe the research data obtained from the questionnaire instrument filled by the respondent The criteria of the quantitative description consist of four namely: very good 3,,00 , good 2,,27 , unfavorable 1, ,51 , and not good 0, 1, The effectiveness test to find out the effectiveness model of training management final findings of for classroom action research has been able to improve the professional competence of teachers of Islamic Senior High School in accordance with the criteria of minimum completeness KKM which has been established is And for descriptive analysis technique, the researcher directs to the understanding and appraisal of meaning according to what the subjects constructed under their social interaction, and not according to the researcher's formulation Imam G.

There are four criteria for measuring of validity data, namely: credibility, transferability, dependability, and confirmability, Moleong L. Training material 3,66 4 Very good 2.

Instructor competence 3,74 4 Very good 3. Edisi Keempat. Semarang; Penerbit Universitas Diponegoro, Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung; Remaja Rosda Karya.

pembangunan sahsiah | Documents

This level of need was a reflection of the overall need for classroom action research training on Islamic education teachers of senior high school in Semarang City. Development in formal teaching and learning should be embedded in the curriculum objectives, outcomes and teaching strategies of the learning program Adnan et al. The above findings, in line 11 with Edmons' research 57 hat the concept of a training system approach can be characterized in the input-process-output paradigm, the components included in the input are Needs analysis includes 1 training materials 2 HR participants and instructors , 3 training programs, 4 infrastructure and training media, 5 training management.

The components covered in the process are the activities of the training management functions that include the design of training model design, model development, training and bimibingan implementation, evaluation and follow up.

Etika pdf buku profesi guru

While the components included in the Output was the achievement of the competence that has been established in the form of product of the research proposal report.

The above results were in accordance with Amaliyyah research 12 6 that research as a training management system can be seen with input- process-output approach.

As inputs the determination of training needs include potential participants, faculty, administrators, funds, facilities, infrastructure, curriculum, library books, laboratories and learning tools both hardware and software. The output is graduates whose work competence is progressing according to the standard of progress expected so as to produce the product set.

Thus the quality of training is highly dependent on the effectiveness of the system, whereas the running of the system is largely determined by the professionalism of the various parties involved in the training system.. The classroom action research training for senior high school teachers of senior high school was designed to improve the ability and skill in writing of scientific work for CAR, so that prior to the implementation of the training, needs analysis, training planning, implementation and evaluation are needed.

The study result of training development model Table 1. This level of assessment is an overall reflection of the assessment of the form of classroom action research training that can be used in training for senior high school of Islamic education teachers.

Jakarta: Rineka Cipta, , p. This is in accordance with the expert team's assessment of the classroom action research training model, so it can be used as a training management model that has a very high effectiveness value because it is easy to implement. This was in accordance with the opinion of Saondi and Suherman 15 that teacher training and development was one of the important factors in human resource development in education, not only increase knowledge, but also improve work skills.

Thus improving work productivity, teacher professional development had a functional relationship and influence on teacher performance, because it strengthens the professional ability of teachers in carrying out the work.

Resume Buku Profesi Keguruan Mata Kuliah Profesi Kependidikan

Thus, based on the data above, it can be said that the holding of CAR training for Islamic education teachers of senior high school in Semarang City will be very useful, for education in general, for schools and for trainees. Training of CAR for Islamic education teachers of senior high school was a final training model of the outcome of the development process in an effort to improve the knowledge, skills, attitudes and ability of teachers in writing scientific papers as part of the teacher's obligations in the development of sustainable profession.

The following is presented a final model of classroom action research CAR training for Islamic education teachers of senior high school in Semarang City.

Hubungan antara fungsi Manajemen komitmen terhadap profesi, ketrampilan, manajerial staf dengan efektivitas penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan pada Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kejaksaan Agung Republik Indonesia. In the input stage includes the analysis phase, the analysis phase was a process of defining what will be studied by the trainee, that is doing need assesmnet needs analysis , identifying problem requirement , and doing task analyst Task analysis.

Therefore we will produce was a characteristic or profile of prospective trainees, gap identification, needs identification and detailed task identification based on needs. Needs analysis includes 1 training materials 2 human resources participants and instructors , 3 training programs, 4 training facilities and media, 5 training and 6 training costs.

At the stage of the process or process management includes the design stages of training model design, model development, training implementation and training evaluation.

Stage Design model, was the design phase of the training model design include: Design of training program planning, training implementation design and training evaluation design. The implementation phase of the training, the implementation of the training is based on the needs analysis, training objectives, the design of training programs, and the implementation of the training conducted according to the strategy and scenario of the training process.

The follow-up training program was an activity to review and reflect the activities of the training activities. Follow-up activities were prepared by taking into account the criticism and suggestions of the participants during the course of the training activities. Output stages are the stages of the training result that was the achievement of the objectives of the competence that has been established in the form of product report of the result of research proposal of class action.

Thus the quality of training was very dependent on the effectiveness of the system, whereas the running of the system was determined by the professionalism of the various parties involved in the training system. Handbook of Training Management Model The Handbook of classroom action research training was an instruction manual containing training and training management models. Makalah Etika Profesi Keguruan - scribd. Profesi pada Pengembangan Profesi Keguruan 2. Makalah Sikap Profesi Keguruan - Academia.

Wartono, M. Pd Oleh: Kelompok 2 Offering B 1. Sebagai tenaga profesional, guru dituntut untuk selalu mengembangkan diri sejalan dengan kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni.

Untuk itu dalam melaksanakan tugasnya guru harus memiliki etika. Download etika profesi keguruan. Do you have PowerPoint slides to share? Organisasi Profesi Guru dan Fungsinya Profesi keguruan Ada banyak pendapat yang mengemukan pengertian dari organisasi, diantaranya sebagai berikut: [1] 1. Materi Profesi Keguruan. Recommend Documents. Sehingga perlu adanya keseimbangan antara keduanya. Peran pendidik dalam menjadikan peserta didik yang berwawasan luas dan berkarakter sangat penting.

Sehingga kualitas pendidik sangat diperhatikan demi terciptanya peserta didik yang diharapkan. Ada beberapa syarat agar sesorang bisa dikatakan pendidik. Noeng Muhadjir menyebutkan sebagaimana dikutip oleh Siswoyo , bahwa prasyarat seseorang bisa sebagai pendidik apabila seseorang tersebut: 1 memiliki pengetahuan lebih, 2 mengimplisitkan nilai dalam pengetahuan itu dan 3 bersedia menularkan pengetahuan beserta nilainya kepada orang lain.

Di era yang serba modern di mana belajar itu mudah dilakukan dengan berbagai media yang ada, membuat guru sebagai pendidik harus bisa memberikan pelayanan pendidikan kepada peserta didik sesuai kebutuhan dan jamannya. Dengan begitu guru harus memiliki kemampuan mengelola pembelajaran, kemampuan memberikan teladan yang baik, kemampuan menjadi guru yang profesioanl, dan kemampuan untuk berkomunikasi dan berinteraksi.

Dengan kemampuan — kemampuan yang telah disebutkan tersebut, termuat dalam empat kompetensi guru yaitu, pedagogik, kepribadian, profesional, dan sosial. Setiap kompetensi tersebut akan dibahas dalam makalah ini dengan terperinci. Rumusan masalah yang terdapat pada makalah, yaitu: Apakah yang dimaksud dengan kompetensi guru? Apakah yang dimaksud dengan kompetensi pedagogik? Apakah yang dimaksud dengan kompetensi kepribadian? Apakah yang dimaksud dengan kompetensi profesional? Apakah yang dimaksud dengan kompetensi sosial?

Tujuan Penulisan Tujuan penulisan makalah adalah untuk mengetahui apa itu kompetensi guru, kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi profesional, dan kompetensi sosial. Manfaat penulisan makalah ini adalah dapat digunakan sebagai sumber atau referensi belajar bagi pembaca. Menurut Undang-undang Nomor 14 Tahun tentang Guru dan Dosen, kompetensi adalah seperangkat pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang harus dimiliki, dihayati, dan dikuasai oleh guru atau dosen dalam melaksanakan tugas keprofesionalan.

Kompetensi merupakan syarat yang harus dimiliki guru agar dapat melaksanakan tugas dengan profesional sehingga mencapai tujuan pembelajaran secara efektif dan efisien. Kompetensi dalam Bahasa Indonesia merupakan serapan dari bahasa Inggris, competence yang berarti kecakapan dan kemampuan Musfah, Kompetensi adalah kumpulan pengetahuan, perilaku, dan keterampilan yang harus dimilki guru untuk mencapai tujuan pembelajaran dan pendidikan.

Kompetensi berarti kemampuan mewujudkan sesuatu sesuai dengan tugas yang diberikan kepada seseorang. Musfah hakikat kompetensi adalah kekuatan mental dan fisik untuk melakukan tugas atau keterampilan yang dipelajari melalui latihan dan praktek.

Dari hal ini maka suatu kompetensi dapat diperoleh melalui pelatihan dan pendidikan. Dalam buku yang ditulis oleh Mulyasa dari seorang tokoh bernama Gordon terdapat enam aspek yang terkandung dalam konsep kompetensi yaitu pengetahuan, pemahaman, kemampuan, nilai, sikap dan minat. Pengetahuan yaitu suatu kemampuan dalam aspek kognitif, contohnya guru mengetahui kebutuhan belajar dari peserta didiknya.

Pemahaman yaitu kedalaman aspek kognitif dan afektif dimana seorang guru mengetahui pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik peserta didik. Kemampuan yaitu dapat melakukan tugas atau pekerjaan yang dibebankan kepada guru dengan disiplin.

Nilai yaitu standar perilaku yang diyakini dan tertanam dalam individu setiap guru. Sikap yaitu refleksi dari adanya rangsangan yang datangnya dari luar. Minat yaitu kecenderungan untuk melakukan suatu kegiatan. Maka dapat disimpulkan bahwa kompetensi merupakan kemampuan seseorang yang meliputi pengetahuan, keterampilan, dan sikap, yang dapat diwujudkan dalam hasil kerja nyata yang dapat bermanfaat bagi diri sendiri dan lingkungannya. Pengertian kompetensi guru berdasarkan Undang-undang Nomor 14 Tahun adalah kompetensi guru dapat dimaknai sebagai kebulatan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang berwujud tindakan cerdas dan penuh tanggung jawab dalam melaksanakan tugas sebagai agen pembelajaran.

Menurut Mulyasa Kompetensi guru merupakan perpaduan antara kemampuan personalia, keilmuan, teknologi, sosial, dan spiritual yang membentuk kompetensi standar profesi guru, yang mencakup penguasaan materi, pemahaman terhadap peserta didik, pembelajaran yang mendidik, pengembangan pribadi dan profesionalitas.

Kompetensi guru lebih merujuk pada kemampuan guru untuk mengajar dan mendidik sehingga menghasilkan perubahan perilaku belajar dari peserta didik. Kompetensi guru berdasarkan Undang-undang Nomor 14 Tahun yang selanjutnya diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun , guru harus mempunyai kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial dan profesional.

Dimana masing-masing kompetensi sangat penting untuk seorang guru dalam melakukan tugas dan kewajibannya untuk mencerdaskan kehidupan bangsa melalui pendidikan. Guru dituntut untuk menguasai semua kompetensi guru agar dapat menjadi panutan bagi peserta didik.

Mushaf membagi kompetensi guru dlam tiga bagian yaitu bidang kognitif, sikap, dan perilaku yang ketiganya ini tidak dapat berdiri sendiri karena saling berhubungan dan mempengaruhi satu sama lain. Dari penjelasan tersebut maka dapat disimpulkan kompetensi guru adalah perpaduan antara pengetahuan, keterampilan, serta sikap yang harus dimilki oleh guru dalam menjalankan tugas dan kewajibannya secara profesional. Kompetensi Pedagogik Guru sebagai seseorang yang berwenang untuk mengajar dan mendidik peserta didik agar dapat mencapai keberhasilan di masa depan maka guru harus bisa memberikan apa yang dibutuhkan peserta didik dalam proses pembelajaran sesuai dengan karakteristik peserta didik.

Kompetensi pedagogik tidak hanya mencakup perencanaan, pelaksanaan dan penilaian pembelajaran namun juga menguasai ilmu pendidikan. Ilmu pendidikan diperlukan karena seorang guru haarus mengetahui wawasan tentang pendidikan yang ada sehingga guru dapat mempersiapkan strategi yang efektif dan efisien yang sebaiknya digunakan. Menurut Musfah kompetensi pedagogik adalah kemampuan dalam pengelolaan peserta didik yang meliputi a pemahaman wawasan atau landasan kependidikan; b pemahaman tentang peserta didik; c pengembangan kurikulum atau silabus; d perancangan pembelajaran; e pelaksanaan pembelajaran yang mendidik dan dialogis; f evaluasi hasil belajar; dan g pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya.

Pemahaman wawasan atau landasan kependidikan merupakan kompetensi pedagogik yang harus dimiliki guru karena guru harus memahami konsep pendidikan. Guru memiliki latar belakang pendidikan keilmuan sehingga memiliki keahlian secara akademik dan intelektual dibidangnya masing-masing. Guru harus mengetahui fungsi dan peran lembaga pendidikan serta sistem pendidikan nasional yang nantinya diharapkan guru dapat menginovasi pendidikan.

Pemahaman terhadap peserta didik adalah kemampuan yang harus guru miliki karena guru harus mengerti dan mengenal peserta didik agar mengetahui sejauh mana peserta didik dapat mengikuti pembelajaran yang dilaksanakan guru.

Selain guru juga paham terhadap perkembangan yang dicapai peserta didik agar mengetahui tindak lanjut yang harus dilakukan. Mulyasa menyebutkan sedikitnya ada empat hal yang harus dipahami guru dari peserta didiknya, yaitu tingkat kecerdasan, kreativitas, cacat fisik dan perkembangan kognitif.

Guru harus selalu belajar mengenai karakter siswa agar mengetahui bagaimana menghadapi karakter tersebut sehingga langkah yang diambil tidak akan merugikan peserta didik di masa yang akan datang.

Apalagi terdapat tuntutan dari masyarakat bahwa seorang guru hendaknya menjadi pribadi yang baik dan dapat membimbing siswanya pada arah yang positif. Guru harus dapat mengendalikan beban atau masalah yang dihadapi agar tetap terjaga komunikasi atau interaksi yang baik dan bijaksana dengan peserta didik saat pembelajaran. Pengembangan kurikulum atau silabus adalah kemampuan guru dalam mengembangkan kurikulum pendidikan nasional yang disesuaikan dengan kondisi spesifik lingkungan sekolah.

Pengembangan kurikulum yang dilakukan oleh guru haru sesuai dengan kultur sekolah supaya tujuan pembelajaran dapat tercapai secara efektif dan efisien. Dengan mengembangkan kurikulum atau silabus maka guru diharapkan dapat mengkombinasikan bahan ajar yang digunakan dalam proses pembelajaran.

Menurut Musfah dari tokoh yang bernama Miller dan Seller, proses pengembangan kurikulum mencakup tiga hal, yaitu 1 menyusun tujuan umum dan tujuan khusus; 2 mengidentifikasikan materi yang tepat; 3 memilih strategi belajar mengajar. Perancangan pembelajaran merupakan kegiatan awal guru dalam rangka mengidentifikasi segala komponen yang akan digunakan pada saat pelaksanaan pembelajaran.

Pdf buku guru etika profesi

Perancangan pembelajaran diperlukan untuk menumbuhkan kepercayaan peserta didik dengan guru, memberikan pengetahuan baru kepada peserta didik dan menumbuhkan rasa penasaran siswa terhadap pembelajaran yang akan diberikan oleh guru. Sedikitnya ada tiga kegiatan yang mendukung perancangan pembelajaran ini, yaitu identifikasi kebutuhan, perumusan kompetensi dasar, dan penyusunan program pembelajaran.

Pelaksanaan pembelajaran yang mendidik dan dialogis maksudnya adalah guru memiliki perencanaan sistem pembelajaran yang memanfaatkan sumber daya yang ada direncanakan secara strategis, termasuk antisipasi masalah yang kemungkinan dapat timbul dari skenario yang direncanakan. Kegiatan belajar dan mengajar akan berhasil jika guru memberikan kesempatan peserta didik untuk bertanya.

Proses pembelajaran yang dua arah akan lebih memberikan pemahaman peserta didik sehingga guru mengetahui apa yang belum dikuasai oleh peserta didik. Komunikasi dalam belajar merupakan hal yang penting. Jika guru mendapati peserta didik dengan karakter yang kurang baik sehingga terkendala dalam komunikasi maka guru harus melakukan pembelajaran yang mencerahkan dan menunjukkan sikap menyayangi semua siswa tanpa membedakan keadaan kepribadian dan fisik mereka.

Evaluasi hasil belajar adalah kemampuan guru dalam mengevaluasikan pembelajaran yang dilakukan meliputi perencanaan, respon siswa, hasil belajar siswa, metode dan pendekatan. Untuk dapat mengevaluasi guru harus dapat merencanakan penilaian yang tepat, melakukan pengukuran dengan benar, dan membuat kesimpulan dan solusi secara akurat. Guru harus kreatif menggunakan penilaian dalam pengajaran. Menurut Musfah Penilaian merupakan hal yang penting karena penilaian menegaskan pada siswa hasil yang ingin dicapai, penilaian menyediakan dasar informasi untuk siswa, orang tua, guru, dan pembuat kebijakan, penilaian memotivasi siswa untuk mencoba, penilaian dapat menyaring siswa di dalam atau diluar program dan memberikan pelayanan khusus serta menyediakan dasar evaluasi guru.

Pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimiliki. Pengembangan peserta didik dapat dilakukan oleh guru melalui berbagai cara, antara lain kegiatan ekstrakurikuler, pengayaan dan remedial, serta bimbingan konseling BK. Guru memiliki kemampuan untuk membimbing siswa dan menciptakan wadah bagi siswa untuk mengenali potensinya dan melatih untuk mengaktualisasikan potensi yang dimiliki.

Menurut E. Mulyasa menambah cakupan kompetensi pedagogik yaitu pemanfaatan teknologi pembelajaran. Dalam penyelenggaraan pembelajaran guru menggunakan teknologi sebagai media. Menyediakan bahan ajar dan mengadministrasikan dengan mengunakan teknologi informasi. Membiasakan peserta didik berinteraksi dengan menggunakan teknologi. Menurut Jahiriansyah mengemukakan bahwa terdapat kualifikasi akademik dan kompetensi pedagogik yang dirumuskan dalam Permendiknas Nomor 16 Tahun Tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru bahwa kompetensi pedagogik terdiri dari: 1 Menguasai karakteristik peserta didik dari aspek fisik, moral, spiritual, sosial, kultural, emosional, dan intelektual, 2 Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip pembelajaran yang mendidik, 3 Mengembangkan kurikulum yang terkait dengan mata pelajaran, 4 Menyelenggarakan pembelajaran yang mendidik, 5 Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk kepentingan pembelajaran, 6 Memfasilitasi pengembangan potensi peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimiliki, 7 Berkomunikasi secara efektif, empatik dan santun dengan peserta didik.

Pdf profesi buku etika guru

Kompetensi pedagogik merupakan syarat yang harus dimiliki oleh seorang guru. Kompetensi pedagogik diperlukan guru untuk berinteraksi dengan siswa pada saat pembelajaran, mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, evalasi hingga tindak lanjut dari suatu pembelajaran.

Apabila guru tidak bisa menguasi kompetensi pedagogik maka akan mengalami permasalahan dalam pembelajaran. Menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh Rifma kompetensi pedagogik pada guru Sekolah Dasar di Kecamatan Gunung Tuleh Kabupaten Pasaman Barat mengalami problematika karena guru kurang menguasai kompetensi pedagogik. Permasalahannya adalah guru Sekolah Dasar di daerah tersebut tidak melaksanakan perencanaan, pelaksanaan bahkan penilaian pembelajaran secara efektif dan efisien.

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran RPP dan Silabus dibuat buakan untuk dijadikan pedoman saat pembelajaran melainkan hanya untuk kelengkapan administrasi semata. Alasan mereka tidak membuat RPP dan Silabus untuk dijadikan pedoman pembelajaran karena sudah membuat silabus dan RPP di kelas yang sama 3 tahun lalu. Maka RPP dan silabus yang dibuat 3 tahun lalu tentunya tidak ada pembaharuan yang disesuaikan dengan perkembangan zaman sehingga tidak relevan lagi untuk dipakai. Mereka juga kurang memahami bagaimana cara membuat RPP dan silabus serta tidak adanya kesempatan mereka untuk membuat program tahunan, program semester, silabus dan RPP.

Pada saat pelaksanaan pun akan mengalami permasalahan seperti kurangnya keterlibatan peserta didik dalam pembelajaran karena metode yang digunakan oleh guru tersebut tidak menarik peserta didik. Hal ini berlanjut pada saat penilaian kegiatan belajar dimana guru tidak mempunyai hasil yang tinggi untuk tingkat keberhasilan belajar karena guru tidak memiliki soal yang akan diujikan kepada peserta didik dan hanya mengambil soal yang tercantum dalam buku ajar.

Dari semua tahap pembelajaran mulai dari perencanaan, pelaksanaan hingga evaluasi tidak berjalan dengan efektif dan efisien karena guru Sekolah Dasar di Kecamatan Gunung Teluh Kabupaten Pasaman Barat memiliki kompetensi pedagogik yang rendah. Sehingga perlu adanya peningkatan pelaksanaan pembinaan kompetensi pedagogik guru yang dilakukan oleh Kepala Sekolah dan Pengawasa Sekolah.

Manfaat yang diperoleh baik guru maupun siswa dengan adanya kompetensi pedagogik adalah sebagai berikut.

cover Laporan Buku Isna.doc

Bagi Guru Guru dapat memahami peserta didik dengan memanfaatkan prinsip-prinsip perkembangan kognitif siswa Guru dapat memahami prinsip-prinsip perkembangan kepribadian siswa dan merefleksikannya dalam proses pembelajaran Guru mampu menyusun rancangan dan melaksanakan strategi pembelajaran yang sesuai dengan kompetensi, karakteristik dan kebutuhan siswa dalam belajarnya.

Bagi Siswa Jika guru dapat memahami peserta didik dengan memanfaatkan prinsip-prinsip perkembangan kognitif siswa maka: Siswa dapat terpenuhi rasa ingin tahunya. Siswa memiliki keberanian berpendapat dan kemampuan menyelesaikan masalah.